Sisi Positif Shalat Tarawih di Rumah Saat Pandemi

Sunday, April 26, 2020 : 17:14
Sisi Positif Shalat Tarawih di Rumah Saat Pandemi
Sisi Positif Shalat Tarawih di Rumah Saat Pandemi

Dibilang sedih sih ya sedih ya, karena gak bisa shalat tarawih berjamaah di masjid seperti tahun lalu. Tapi, pliiss deh pasti ada sisi positif shalat tarawih di rumah saat pandemi seperti ini.

Meskipun hukum shalat tarawih itu sunnah, bukan wajib. Tapi kan cuma di bulan Ramadan aja kita bisa melaksanakannya. Jadi seperti ngerasa sayang aja gitu kalau sampai gak memanfaatkan bulan puasa ini untuk shalat tarawih.

Shalat Tarawih di Rumah Saat Pandemi

Sejak darurat Covid-19 pemerintah Indonesia melalui MUI menghimbau masyarakat untuk melaksanakan shalat di rumah, mulanya dari himbauan shalat Jumat, dan sekarang shalat tarawih juga dihimbau dilaksanakan di rumah.

Nah, tapi shalat tarawih sendiri di rumah pasti banyak godaannya tho, iya tho? Ehehehe...

Godaan terbesarnya adalah rasa malas. Buahahaha... bayangin lah harus shalat sunnah sebanyak 8 atau 20 rakaat sendiri di rumah, atuh syaiton bakal senang banget godain kita buat lebih milih makan dan rebahan daripada shalat.

Syukur-syukur kalau sekeluarga kompak shalat tarawih berjamaah di rumah, lah kalau yang tinggal sendirian di kost? Hmm... dilema sih.

Tapi kalau memang sudah niat untuk ibadah, pasti rasa malas itu bisa dilawan. Lagian pasti ada sisi positif dari shalat tarawih di rumah saat pandemi seperti ini. Jadi, jangan terus berlarut dalam kesedihan dan kekesalan karena harus terus pakai tagar di rumah aja ya.

Seenggaknya ini dia beberapa sisi positif shalat tarawih di rumah saat pandemi hasil dari perenunganku semalam. LOL.

Sisi Positif Shalat Tarawih di Rumah Saat Pandemi

1. Beribadah tanpa ria/ pamer

Bukan bermaksud suudzon, hanya saling mengingatkan bahwa jangan sampai niat ibadah kita batal hanya karena bertujuan untuk pamer ibadah ke orang lain.

Sekalian ini jadi self reminder untukku, bahwa kalau memang mau ibadah sunnah ya dilaksanain aja tanpa harus supaya dilihat orang lain.

Pandemi ini mendorong kita untuk tarawih di rumah, dimana shalat kita hanya disaksikan diri kita sendiri dan Allah SWT. Jadi semoga ibadah kita makin mantap dan khusyuk.

2. Kesempatan menghafal surah2 pendek

Shalat tarawih sendiri di rumah artinya kita menjadi imam untuk diri kita sendiri. Dalam shalat setelah membaca surah al Fatihah kita membaca surah2 pendek tho? Nah, dengan jumlah rakaat tarawih yang lumayan, ini jadi kesempatan kita untuk murojaah alias mengulang kembali hafalan kita.

Kalau biasanya shalat wajib cuma pakai trio Qul alias Al Ikhlas, Al Falaq, dan An Nas ya mbok coba pas shalat tarawih kita baca surah yang lain.

Gak usah muluk2 baca surah Ar Rahman atau Al Kahfi kalau memang belum hafal, maksimalin di juz 30 aja dulu. Mulai dari An Naba' sampai An Nas.

3. Ibadah lebih khusyuk tanpa gangguan

Bukan berarti juga sih shalat di rumah gak ada gangguan, bagi yang punya anak bayik ya memang jadi tantangan shalat di rumah.

Maksudnya di sini, pernah gak sih kamu shalat tarawih di masjid dan shalatnya jadi gak khusyuk karena terganggu sama berisiknya suara anak2 kecil yang datang ke masjid tapi untuk main2 aja?

Krucil2 yang paling kenceng teriak 'aamiin' pas imam selesai baca Al Fatihah. Masya Allah... sebenarnya salut sama orangtua yang udah ngajarin anak2nya datang ke masjid gitu, tapi jujur aja terkadang keganggu kalau mereka pas berisik.

Nah, dengan shalat tarawih di rumah kemungkinan untuk keganggu dengan suara berisik anak2 jadi lebih minim kan. Apalagi kalau dikerjainnya di kamar, hmm.. adem, sunyi, insyaAllah makin khusyuk.

Mau tau gak gimana caranya supaya shalat kita makin khusyuk?
Ingat2 kalau shalat yang kita sedang laksanakan adalah shalat terakhir kita di dunia. Hihihi.... ini becanda tapi serius ya.

4. Ibadah jadi lebih santai

Kata 'tarawih' berasal dari bentuk jama 'tarwihah' yang artinya waktu sesaat untuk istirahat. Atau berdasarkan kamus Lisanul Arab dijelaskan kata tarawih ini muncul untuk sebutan duduk yang mutlak. Duduk yang dilakukan setelah menyelesaikan 4 rakaat shalat di malam bulan Ramadan. Nah, oleh karena itu saat pandemi gini kita bisa kembalikan hakikat shalat tarawih sesuai makna katanya.

Shalat yang dilakukan dengan santai, dilakukan setelah shalat isya, tapi gak mesti langsung kan?

Boleh minum dulu, nyemil dikit dulu, udah gak begah baru deh shalat tarawih di rumah. Ehehehe...

Maksudnya, mau dimulai jam 9 malam juga gak masalah shalat tarawihnya. Kalau di masjid kan beres shalat isya langsung bangkit lagi tuh untuk tarawih.

5. Ajang mendidik anak untuk rajin shalat

Siapa bilang anak balita gak ngerti kalau disuruh shalat. Kan mereka mencontoh orangtuanya. Karena mereka masih terbilang masih kecil untuk datang ke masjid dan takut hanya mengganggu, kita contohkan ke mereka saat shalat tarawih di rumah.

Gak perlu diceramahin, cukup shalat tarawih di depan mereka aja niscaya mereka akan merekam dalam ingatan kebiasaan orangtuanya saat malam di bulan Ramadan.
Ah elah Putri, belom jadi emak2 aja belagu ngomong begini. Haha...

6. Kesempatan berjamaah dengan keluarga

Kita tau shalat berjamaah di masjid bagi laki2 termasuk ibadah teragung. Sementara bagi perempuan diutamakan shalat di rumah. Sesuai dengan hadits Rasulullah SAW yang berbunyi, "Sebaik-baik masjid bagi para wanita adalah di bagian dalam rumah mereka." (HR. Ahmad)

Nah, jadi jarang2 kan ayah kita, kakak laki2 kita, atau laki2 baligh lainnya yang tinggal di rumah kita menjadi imam untuk shalat tarawih berjamaah.

Maka dari itu, gunakan kesempatan ini sebaik-baiknya. Pandemi yang semakin hari semakin mencekam ini pasti datang dengan hikmah di baliknya.

Trus, muncullah pertanyaan gimana sih cara shalat tarawih sendiri di rumah? Karena biasa cuma jadi makmum di masjid sekarang harus shalat sendiri atau bahkan harus jadi imam di rumah.

Cara Shalat Tarawih di Rumah Saat Pandemi

Pada dasarnya pelaksanaan shalat tarawih sama seperti shalat biasa. Untuk jumlahnya gak ada acuan yang konkrit, karena gak ada batasan dalam jumlah rakaatnya.

Tapi umumnya tarawih dilaksanakan sebanyak 8 rakaat atau 20 rakaat. Dilanjut shalat witir dengan jumlah rakaat ganjil, jadi bisa 3, 5, 9, dan seterusnya.

Untuk pelaksanaan shalat witir 3 rakaat ada yang mengerjakannya 2 rakaat salam lalu lanjut 1 rakaat salam, dan ada juga yang mengerjakannya sekaligus 3 rakaat 1 salam.

Inget ya meskipun 3 rakaat tapi gak sama kayak mengerjakan shalat maghrib. Jadi gak ada tashahud awal. Cukup hanya 1 tashahud yakni di rakaat terakhir. Nah kalau aku sih biasa pakai cara shalat witir yang kedua.

Kalau kamu biasa tahajud dan pengen juga mengerjakan tahajud di bulan Ramadan, bisa juga dikerjakannya pas bangun sahur atau menjelang subuh. Kalau aku sih biasa shalat witirnya dikerjakan setelah tahajud. Jadi gak ada witir setelah tarawih.

Tapi ada dalil yang bilang gak masalah setelah tarawih ada witir, asalkan setelah tahajud kita gak witir lagi. Karena gak ada dua kali witir dalam satu malam. Cmiiw.

Supaya mudah dipahami kurang lebih rangkuman cara shalat tarawih di rumah seperti ini :

1. Niat shalat tarawih
2. Mengerjakannya seperti shalat biasa
3. Dua rakaat salam, dua rakaat salam
4. Boleh dikerjakan 8 rakaat atau 20 rakaat
5. Dilanjut shalat witir dengan bilangan rakaat ganjil
6. Setelah witir membaca "subhanal malikil quddus3x, rabbil malaa ikati war ruh"

Mudah kan? Jadi gak ada alasan untuk gak shalat tarawih di rumah, kecuali memang ada udzur semisal sakit atau sedang safar. Wallahu alam. Karena hukum tarawih adalah sunnah muakkad, yakni sunnah yang dianjurkan. MasyaAllah, semoga kita diberi kemudahan untuk mengerjakannya.

Hmm, semoga cukup bulan Ramadan tahun ini aja ya yang kita lewati sembari berjuang melawan pandemi. Semoga tahun depan semuanya kembali normal. Aamiin.

Sssttt.... apa yang aku tulis ini hanya sebatas sharing ya, kalau ada salah2 mohon dimaafkan. Atau boleh kamu utarakan pendapat di kolom komentar. Ehehehe....

So, seperti itu deh sisi positif shalat tarawih di rumah saat pandemi seperti sekarang. Semoga semuanya lekas membaik. See you!
Share this Article

2 comments:

  1. Hihi iya kak bener banget, kalo sholat di rumah terhindar dari riya. Ga takut aja gitu yah, ntar dikira pamer mukenab dan lain-lain 😂

    Kalau saya di rumah pakai yang tariwh empat-empat rakaat, terus witir tiga rakaat. Dah biasa 11, gak kuat yang banyak-banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya kalo banyak2 gak kuat daripada sambil ngedumel kan ya, mending yg dikit aja tapi ikhlas😂

      Delete

Terimakasih ya sudah berkunjung dan membaca artikel di blog ini. Komentar kamu akan muncul setelah disetujui, SPAM dan link hidup otomatis dihapus.