Pengalaman Puasa Ramadan di Rantau

Sunday, May 3, 2020 : 14:48
Pengalaman Puasa Ramadan di Rantau
Pengalaman Puasa Ramadan di Rantau

Pengalaman puasa Ramadan di rantau aku rasakan tepatnya tahun 2018 dan 2019 lalu. Iyap, jadi ceritanya tulisan ini sebagai bentuk nostalgia ulalaaa....๐Ÿ˜‚

Menjalani puasa Ramadan bagi anak yang baru pertama kali tinggal jauh dari rumah macam aku pasti kerasa banget dukanya. Tapi banyak juga kok cerita suka dari puasa di rantau.

Mungkin kamu yang anak rantau sepakat sama aku kalau menjalani puasa Ramadan di luar daerah kita, secara gak langsung ngajarin kita untuk lebih mandiri dan menghargai sesi makan bareng keluarga. Huhu T_T

Pengalaman Puasa Ramadan 2018

Awalnya sih teman kost ada empat orang dengan kamar masing-masing. Tapi menjelang bulan Ramadan satu per satu mereka pindah dan pulang kampung. Alhasil, hanya tersisa aku dan satu teman kost.

Malangnya, aku tinggal di kost tanpa ada dapur jadi tau dong selama ngekost di sana aku gak pernah masak sama sekali, kecuali masak nasi doang pake rice cooker.๐Ÿ˜‚
Di hari-hari biasa aku beli sayur dan lauk pauk di warung makan dekat kost. Dan itu pula yang aku lakukan selama Ramadan.

Gak usah ditanya bosen apa gak sama menunya. Jelas bosen banget! Berawal dari rasa bosan itu, mendorong aku harus eksplore kompleks sekitar sampai nemu warung makan lainnya.

Kalau mentok gak selera dengan menu warung makan, aku memilih beli mie instan di Alfamart ehehe...

Sahur dan buka puasa di sepekan pertama rasanya berat banget, karna biasa bareng keluarga ini cuma berdua teman kost. Sesuap nasi di kala sahur aja susah banget buat ditelen (serius ini gak lebay).

Tapi untungnya, karena kost itu di lantai dua rumah ibu kost, jadi merasa ada "orangtua" baru yang kadang sering nyamperin pas sahur dan berbuka. Ibu kost baik hati, kadang ngasih takjil buat berbuka, bahkan juga kami buka puasa bareng dengan keluarganya.
Jadi sedikit terhibur dengan suasana kost yang homey. Ditambah ada TV yang menghancurkan kesunyian pas sahur, dan bikin riuh pas buka puasa :)

Puasa Ramadan 2018 hampir tiap minggu ada aja jadwal buka bareng teman-teman di luar entah itu di kafe atau di kantor. Daripada kesepian buka di kost, kadang aku lebih antusias buka puasa di luar rame-rame. Meskipun sebenarnya jadi lebih boros dari segi keuangan, ditambah aku harus ngeluarin biaya lagi untuk bayar ojek online, berhubung aku gak ada kendaraan pribadi di rantau.

Pengalaman Puasa Ramadan di Rantau
Salah satu momen bersama teman-teman kost (source: dokpri)


Pengalaman Puasa Ramadan 2019

Tahun 2019 jadi tahun terakhir aku tinggal di rantau. Setelah membulatkan niat untuk resign dari kerjaan dan berencana kembali ke kampung halaman.

Bulan Ramadan 2019 masuk dalam 3 bulan terakhir sebelum hari terakhir aku kerja dan pulang ke rumah. Jadi rasanya itu pengin cepat-cepat berlalu gitu.

Berhubung tahun 2019 kantor tempat aku kerja pindah, mau gak mau aku juga harus cari kost yang lebih dekat dengan alamat kantor baru. Artinya aku harus adaptasi lagi saat puasa Ramadan 2019.

Lagi-lagi puasa Ramadan di rantau tahun berikutnya aku cuma tinggal berdua sama teman. Bedanya kost yang baru semacam kontrakan, jadi gak tinggal serumah dengan ibu kost.

Kondisi kost seperti ini yang tambah bikin kangen rumah dan keluarga. Tetangga-tetangga yang sama-sama individualis bikin buka puasa dan sahur jadi kerasa tambah mellow.

Sama seperti sahur pertama di tahun sebelumnya, sesuap nasi aja sulit banget ketelen๐Ÿ˜‚

Malangnya, gak nafsu makan yang aku rasain berlanjut sampai hampir menuju hari ke 30. Ramadan tahun 2019 benar-benar lebih berat dibanding tahun sebelumnya.

Ngekost tanpa dapur lagi, mengharuskan aku sering-sering explore berbagai penjuru jalan yang jual makanan. Kalau mentok bosen sama menu warteg dekat kost, aku biasa beli fried chicken yang dijual di pinggir jalan dan selalu aku lewati setiap pulang dari kantor.

Saat maghrib tiba aku lebih sering mengawali berbuka puasa dengan air hangat. Sesekali aja kalau pas lagi pengen yang seger-seger beli es batu di warung dekat kost, tinggal campur deh dengan sirup yang udah aku beli sejak puasa hari pertama. Sesekali juga sering gantian ngasih takjil sama tetangga sebelah.

Pokoknya puasa Ramadan di rantau penuh dengan cerita suka dan duka yang gak cukup diceritain dalam 2000 kata di blog ini. Karena pengalaman 2 tahun di rantau warna warni gak cuma saat Ramadan tapi di bulan lainnya, termasuk saat ketemu Fiersa Besari dan mengunjungi bazar buku terbesar di dunia.

Hikmah Puasa Ramadan di Rantau

But, dari suka dan duka yang ada, aku bersyukur pernah merasakan puasa Ramadan perdana di tanah rantau. Banyak hal yang bisa kuambil pelajaran. Seperti :

1. Belajar mandiri menyiapkan menu buka dan sahur (karena di rumah biasa tinggal makan)
2. Berteman baik sama alarm (karena di rumah selalu dibangunin saat sahur)
3. Lebih bijak menggunakan uang untuk membeli makanan (karena di rumah gak mikirin belanja)
4. Memanfaatkan family time sebaik-baiknya (yang terkadang di rumah lebih suka semedi di kamar ketimbang ngobrol bareng keluarga)

Huaaa... meskipun sekarang Alhamdulillah udah kumpul bareng keluarga kembali di rumah. Tapi aku harus menyiapkan mental lagi untuk menjalankan puasa Ramadan jauh dari rumah suatu hari nanti karena bakal melewatinya bersama suami (Aamiin)๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

Hey para anak rantau gimana rasanya puasa Ramadan jauh dari keluarga? Semoga selalu sehat dan bahagia ya selama menjalaninya. Yuk sharing ceritamu๐Ÿ˜Š
Share this Article

16 comments:

  1. Aku masih dirantau dan sedihnya gak ada mudik tahun ini.
    Semoga pandemi segera berakhir

    ReplyDelete
  2. Bukber yuk ke promince

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha kalo deket aja mba gua samperin lu kesana :)

      Delete
  3. Ramadhan yang selalu di tanah rantau bener2 bikin mandiri banget. tapi emang sih, dapur yang main stuff yang harus ada yaa.. Selamat menikmati ramadhan bersama keluarga yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih mba gina. Bener, apalagi untuk cewek.. kost ada dapur justru jadi ajang belajar masak :)

      Delete
  4. Merantau itu melatih diri jadi ibu dan istri juga ya. Dijamin mba bakal kepake pengalamannya. Terutama pengalaman bertahan dlm keterbatasannya ๐Ÿ˜. Terbatas selera makan kaya yg mba alamin hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mba๐Ÿ˜ banyak pelajaran yang bisa diambil setelah merantau. Dan insyaAllah pasti kepake lagi nanti ketika merantau sama suami :)

      Delete
  5. Mellow banget mbak ceritanya, Tapi sya juga pernah puasa di tanah Rantau hampir 3 tahun malah. Ceritanya sama juga sering explore warteg di beberapa gang wkwkkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, menu warteg yang itu2 aja bikin bosen. Jadi harus cari warteg lain untuk pilihan menu yang lebih variatif

      Delete
  6. paling susah kalau mendekati lebaran warung sudah pada tutup

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba. Kerasa banget mulai seminggu menjelang lebaran. Tapi untung waktu itu ada warteg yg masih buka. Tapi ya harus sabar2 karna menunya terbatas

      Delete
  7. Ngerasain bangettttt ini . Walopun skr udh terbiasa Krn udh 14 THN an di Jakarta, jd udh ga ngerasa Sri kayak dulu. Sebelumnya aku udh jauh dr keluarga sejak SMU. SMU di kota lain, trus kuliah ke negara tetangga, itu lebih2 sepinya. Aaplagi tinggal di kawasan China town yg mana suasana puasa ga berasa.

    Tp memang jd lebih mandiri dlm segala hal :). Kecuali masak aja yg ga bisa2 hahahah. Krn dulu akupun LBH milih beli drpd masak. Skr udh nikah gini, juga LBH milih cari asisten utk jd chef di rumah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi colorful ya mba kisah hidup kita dengan pengalaman puasa jauh dari keluarga hehe. Tapi memang kerasa jadi mandiri. Tapi lucunya, setelah aku balik lagi ke rumah.. kemandirianku luntur haha

      Delete

Terimakasih ya sudah berkunjung dan membaca artikel di blog ini. Komentar kamu akan muncul setelah disetujui, SPAM dan link hidup otomatis dihapus.