[Sudut Pandang] Gagal Nikah Muda

Saturday, May 9, 2020 : 19:32
[Sudut Pandang] Gagal Nikah Muda
[Sudut Pandang] Gagal Nikah Muda

Dulu waktu sekolah di SMK, aku punya mimpi untuk nikah muda, pengin nikah usia 20 tahun. Tapi apa daya gagal nikah muda bukan cuma karena gak punya pacar! Tapi ya memang belum takdirnya. LOL

Entah kenapa saat itu aku pengin nikah di usia muda cuma karena memperhitungkan usia anak supaya gak jauh beda sama ibunya. Padahal ya setelah menikah gak jamin langsung punya anak kan?. Hihihi...

Keinginan untuk nikah di usia muda bertahan sampai aku usia sekitar 21 gitu... tepatnya saat udah masuk kuliah semester sekian.

Tapi lama kelamaan, mungkin karena sibuk kuliah dan dikerjain skripsi jadi gak kepikiran lagi untuk nikah muda. For me, nikah muda itu adalah menikah di bawah usia 25 tahun.

Nah, sekarang aku udah usia 27😁 but it's okay kan? Justru aku makin banyak kesiapan supaya nanti semakin tangguh dalam kehidupan pernikahan😒 *bela diri

Persiapan Sebelum Menikah

Tapi setelah dipikir-pikir, ya emang iya sih nikah itu butuh persiapan. Bukan cuma karena udah usia sekian, makanya nikah. Mirisnya sekarang adalah banyak orang yang pengin nikah karena liat temennya udah nikah duluan. Ckckck.... padahal seenggaknya kita harus memenuhi 5 kesiapan sebelum menikah. Ini dia...

1. Kesiapan Fisik

Kesiapan fisik bukan hanya soal penampilan, tapi lebih kepada kesehatan khususnya reproduksi. Sebaiknya cek kesehatan dulu sebelum menikah.

Jadi semisal ada masalah apa langsung terdeteksi dan bisa diobati terlebih dahulu. Supaya fisik prima saat menikah, harus jaga pola hidup sehat, rajin olahraga. Karena kehidupan pernikahan gak semanis di telenovela.

Dari mulai bangun tidur aja kita harus udah siap energi untuk siapin sarapan, beberes rumah, dan lain-lain. Hehehe... khususnya ciwik-ciwik nih.

2. Kesiapan Mental

Huwaaa.... apa lagi kesiapan mental. Harus kudu wajib banget disiapin. Kalau nggak, wah mungkin bakal kena post-wedding blues.

Karena pastinya kehidupan saat masih lajang dan setelah menikah bakal beda banget. Kalau sebelumnya kita terbiasa hanya mengurus diri sendiri, setelah menikah ada pasangan yang harus kita urus juga.

Trus, belum lagi bakal kaget dengan kebiasaan dan sifat asli pasangan. Eheheh... jadi alangkah baiknya kalau kita saling terbuka dengan pasangan. Jujur dan tampil apa adanya, serta sering2 sharing supaya lebih saling mengenal lagi.

3. Kesiapan Spiritual

Nah kalau yang ini so pasti penting banget untuk dipenuhi sebelum menikah. Karena kesiapan spiritual jadi pengaruh penting hubungan harmonis sebuah pernikahan.

Upaya kesiapan spiritual yang bisa kita lakuin adalah banyak belajar tentang ilmu agama khususnya soal pernikahan, jadi kita bisa paham apa aja hak dan kewajiban sebagai suami/istri, dan tau bagaimana menjalankan hubungan pernikahan sesuai syariat agama. Agama apapun itu pastinya mengajarkan yang baik kan untuk pernikahan?

Tahun lalu aku sempat ikutan kelas pra nikah selama 6 bulan, hmm.. banyak banget ilmu bermanfaat untuk bekal menikah nanti. Alhamdulillah...

4. Kesiapan Finansial

Kalau saat masih lajang sebelum gajian masuk udah bikin list mau beli apa aja, yang kebanyakan untuk urusan diri sendiri. Nanti nikah bakal berubah nih list nya... lebih ke urusan rumah tangga, dan prioritasin untuk pasangan. 

Hmmm... masa? Kayak udah pengalaman aja Put? Ehehehe... itu juga kata orang😁

Kesiapan finansial memang baiknya disiapkan dari jauh2 hari ya... karena kalau kita gak punya cukup tabungan, kita akan kesulitan sendiri untuk memenuhi kebutuhan hidup kita di awal menikah.

Untuk urusan finansial baiknya kita saling terbuka ya sama pasangan, supaya setelah menikah bisa saling bantu untuk mengelola keuangan yang baik. 

Dan upaya yang bisa dilakukan untuk kesiapan finansial ya menabung, dan belajar mengelola keuangan sejak dini, belajar membelanjakan uang untuk hal prioritas itu juga penting loh.

5. Kesiapan Intelektual

Apalagi kesiapan intelektual, penting supaya kita punya modal untuk mendidik anak-anak kita nanti. Pendidikan gak hanya didapat dari sekolah formal ya. Ilmu baru, wawasan yang luas bisa kita dapat dari kehidupan sehari hari kita, ngobrol bareng teman, belajar dari pengalaman orang lain, dan sebagainya.

Dengan memiliki wawasan yang cukup kita juga bisa bekerjasama dengan pasangan untuk membuat visi dan misi dalam pernikahan kita. Jadi gak cuma mesra2an, tapi juga punya tujuan, ada goals yang harus dicapai. Supaya semangat setiap harinya menjalani hubungan pernikahan.

Nah, jadi gitu Put. Banyak hal yang harus disiapin sebelum menikah. Jangan asal nikah muda aja, nikah muda boleh asal udah siap lahir dan batin. Jadi kesiapan kamu udah berapa persen nih? (Ngomong depan cermin)

Hehehehe... emang beneran gagal nikah muda karena udah gak muda lagi. But, menikah di usia 27 atau 28 masih terbilang nikah muda gak sih ya? Hmm...

Pembahasan di atas hanya sekadar sharing ya teman2, dan khususnya untuk refleksi aku sendiri. Kalau menurut teman-teman persiapan apa lagi yang harus disiapin sebelum menikah? Bagi yang udah married duluan, boleh dong tips2nya hehehe...

Share this Article

4 comments:

  1. Alhamdulillah, saya nikah pas di umur 24. Dan ternyata memang nggak gampang ngejalaninya, jadi memang harus mempersiapkan SEMUAnya dengan super mateng, nggak harus mahal, banyakin nabung aja buat masa depan bersama, zaman sekarang apa-apa susah dibeli, yah jadi curhatkan 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eheheh jadi curhat kak? Alhamdulillah ya seneng gak kak bisa nikah usia segitu? Iya pokoknya nabung, nabung nabung. Entah untuk beli apa pokoknya nabung harus jadi kebiasaan :)

      Delete
  2. Aku nikah usia 23 nih tepat setengah tahun setelah lulus, sedihnya aku blm pernah nyobain kerja kantoran nih, hehe.. Tapi memang bekalnya bener banget tuh. Dapat pasangan yang lebih dewasa alhamdulillah membimbing bgt sama aku yg kadang2 masing childish gini Mbak. Mindsetnya bener2 kudu diubah yaa, menikah itu bukan ajang lomba, apalagi pake tropi2an, hmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih muda ya mba nikahnya, tapi keuntungannya usia sama anak gak beda jauh?

      Iya nikah muda memang plus minus ya mba Ghina, gpp gak sempet kerja kantoran. Kan bukan sebuah keharusan :)

      Delete

Terimakasih ya sudah berkunjung dan membaca artikel di blog ini. Komentar kamu akan muncul setelah disetujui, SPAM dan link hidup otomatis dihapus.